Mbudiutomo's Weblog


It’s About Bajaj (Part 1)
April 6, 2008, 14:55
Filed under: Uncategorized

Bajaj, demikian kendaraan ini disebut. Kendaraan ini merupakan salah satu dari sepersekian kendaraan yang melewati Kampus UNJ. Bajaj merupakan kendaraan yang bisa dibilang (seperdelapan) vital di Jakarta. Suara troktoktok dari kendaraan macam ini merupakan ciri khasnya tersendiri dan cukup menggangu. Pemakai bajaj bisa dibilang bermacam- macam, mulai dari bocah ingusan, hingga kalangan karyawan berjas n berdasi.Banyak orang bilang naek bajaj ntu gak enak, kata orang sih kalo dudukdi kursinya gak enak, trus sopirnya badanya bau keringet n super berisik. Ah, itu kan hanya pendapat orang- orang yang baru pertama kali naek bajaj, tapi bagi aye yang cinta Jakarta, lama- lama juga kebiasa bahkan bau sopir bajaj pun menjadi parfum yang harganya 50 juta n belinya di Paris. Untuk membentuk suatu Bajaj yang memiliki performa tinggi layaknya mobil F1, kendaraan ini kudu punya yang namanya onderdil ato sper part (kata orang Inggris). Yang pertamanya namanya grendelan ato terkadang kite sebut selot. Ni sper part emang lumayan dibutuhin setiap bajaj di Indonesia. Fungsi pertama untuk penghalang pintu supaya kagak kebuka pas bajaj sedang dalam kecepatan tinggi. Nah untuk fungsi keduanya grendelan dipake sebagai ciri khasnya, jadi bajaj en grendelan itu ceritanya kayak Romeo and Juliet ato Titanic (kok malah ngebicarain pelm sih). Nah trus tuh ada lagi bagian dari bajaj yang kudu dimiliki., namanya atap. Atap dari bajaj ini tidak bersifat permanent artinya bisa dicopot setiap saat kapan pun pemiliknya mau. Organ ini fungsinya terbilang amat banyak, atap bisa dipake buat menahan badai Katrina, panas matahari di siang bolong, bahkan batu lemparan orang demo. Oke aye rasa tulisan ini udah cukup nantikan tulisan berikutnya di It’s About Bajaj Part. 2. Jaga terus kebudayaan Jakarta, n enjoy Jakarta.

Iklan